Category: Renungan


Ikut Mama atau Papa?


By: agussyafii

Suatu hari sepasang suami istri yang sudah dikaruniai tiga anak, bertengkar. Anak pertama berusia 5 tahun, anak kedua 3 tahun dan anak ketiga masih menyusu pada ibunya. pertengkaran itu, piring, gelas dan peralatan rumah tangga lainnya beterbangan dan pecah. Karena istrinya tidak tahan lagi.

‘Pa, kalau begini terus lebih baik kita cerai! Aku sudah nggak tahan lagi melihat tingkah laku papa!’ seru istrinya dengan suara yang keras dan emosi tinggi sambil membanting piring ke lantai. Tidak mau kalah si suami pun membalas dengan suara keras dan penuh emosi tinggi sambil memecahkan gelas ke lantai, “Baik.. baik…! Kalau itu kemauanmu, silahkan kita cerai! Oke, sekarang kita tanya anak-anak, sama siapa nanti ikut! Apa sama saya atau sama kamu!’

Lalu si suami bertanya pada anak-anaknya dengan di iringi emosi yang masih tinggi, ‘Ana.. kamu pilih ikut mama atau papa..?’ ‘Ana ikut mama.’ jawab Ana. “Ani.. kamu..?”. ‘Ikut mama!’ jawab Ani. Karena anak ketiga belum bisa bicara, sambil membentak dengan penuh emosi.
Baca lebih lanjut

Iklan

Si Anak Kecil


By: agussyafii

Ada anak kecil yang terkagum-kagum seraya memegangi mobil mewah. Seorang pemuda pemilik mobil sudah memperhatikan dari tadi menyapa anak kecil itu dan berkata, ‘Hei, adik kecil, Ayo naik ikut jalan-jalan ama kakak.’ Nampak wajahnya penuh kegembiraan anak kecil itu masuk ke dalam mobil.

‘Mobil kakak bagus ya..?’ ucap anak kecil itu dengan polosnya.

‘Alhamdulillah, mobil ini hasil kerja keras kakak,’ ucap pemilik mobil. ‘Kita jalan-jalan kemana nih?’ tanyanya.

‘Berhenti di jalan depan itu aja kakak.’ jawab anak kecil itu menunjuk sebuah perkampungan ditengah kota metropolitan. Banyak anak-anak kecil yang sedang berlarian, kampung itu terlihat kumuh. Gerobak tempat sampah berjajar dipinggir gang sempit. Pemilik mobil itu menunggu tidak terlalu lama. Si anak kecil itu mendorong kursi roda adiknya yang lumpuh sejak lahir.  Adiknya menyapa pemilik mobil dan melontarkan senyum manisnya.
Baca lebih lanjut


By : Asma Nadia

Menjelang hari H, Nania masih saja sulit mengungkapkan alasan kenapa dia mau menikah dengan lelaki itu. Baru setelah menengok ke belakang, hari-hari yang dilalui, gadis cantik itu sadar, keheranan yang terjadi bukan semata miliknya, melainkan menjadi milik banyak orang; Papa dan Mama, kakak-kakak, tetangga, dan teman-teman Nania. Mereka ternyata sama herannya.

Kenapa? Tanya mereka di hari Nania mengantarkan surat undangan.

Saat itu teman-teman baik Nania sedang duduk di kantin menikmati hari-hari sidang yang baru saja berlalu. Suasana sore di kampus sepi.Berpasang-pasang mata tertuju pada gadis itu.

Tiba-tiba saja pipi Nania bersemu merah, lalu matanya berpijar bagaikan lampu neon limabelas watt. Hatinya sibuk merangkai kata-kata yg barangkali beterbangan di otak melebihi kapasitas. Mulut Nania terbuka. Semua menunggu. Tapi tak ada apapun yang keluar dari sana. Ia hanya menarik nafas, mencoba bicara dan? menyadari, dia tak punya kata-kata!
Baca lebih lanjut

Ketenangan Hati


By: agussyafii

Hidup ini bagaikan sebuah roda yang berputar adakalanya saat untuk naik dan saatnya berhenti ataupun turun. Selalu ada perubahan, turun atau naik. Dalam usianya separoh abad ketika sedang menikmati kesuksesan dan kejayaan justru diterpa oleh penyakit kronis. Begitu tuturnya di Rumah Amalia. Kehadiran beliau membawa kebahagiaan tersendiri bagi anak-anak Amalia. Sebagai bentuk rasa syukurnya atas kesembuhan dari sakitnya beliau berkenan berbagi rizki.

Beliau menceritakan tentang sakitnya. Beliau mengidap sakit liver. Penyakit yang dideritanya adalah penyakit pengantar maut. Kenyataan itu tentunya merupakan pukulan berat baginya. Namun dikala penuh kecemasan, suara adzan terdengar syahdu justru membukakan kesadarannya. Meluluhakn nuraninya, mengantarkan hidayah Allah kepada dirinya. Akhirnya dengan perasan yang tulus berjanji dalam hati, jika sembuh dari sakitnya maka akan menjalankan ibadah lebih baik lagi.
Baca lebih lanjut

Kebahagiaan Yang Hakiki


By: agussyafii

Perhatikan bagaimana al Quran membimbing kita melihat masalah, seperti yang disebutkan dalam surat al Baqarah ayat 216, ‘Boleh jadi engkau membenci sesuatu, padahal ia baik bagimu, dan boleh jadi engkau menyenangi sesuatu padahal ia buruk bagimu. Allah mengetahui dan kamu tidak mengetahui (Q/2:216).

Renungkan pula bagaimana proses yang mengantar kita pada kebahagiaan, ternyata di sana ada pengorbanan. Pesta perkawinan yang sangat membahagiakan ternyata harus didukung oleh pengorbanan banyak hewan yang harus disembelih. Kemerdekaan suatu bangsa juga harus didukung oleh pengorbanan sebagian dari warganya, yakni dengan gugurnya para pahlawan di medan perang. Disadari atau tidak, sebenarnya setiap pribadi harus bersedia berkorban demi kebahagiaan bersama.

Pengorbanan, sifat mengalah harus selalu ada pada diri kita demi mewujudnya kebahagiaan yang hakiki. Suatu bahaya yang mencekam ternyata melahirkan kebahagiaan berupa munculnya orang-orang pemberani yang berhasil mengusir bahaya itu. Pengalaman menderita sakit parah ternyata bisa mendatangkan rasa kebahagiaan, yakni ketika merasakan betapa nikmatnya kesehatan. Jika penderitaan itu terjadi karena kesalahan maka itu adalah tanggungjawab kita sebagai pilihan hidup kita tetapi bila  tidak bersalah itulah yang disebut dengan pengorbanan, maka pengorbanan kita akan dibalas oleh Allah dengan ketinggian derajat di akhirat (Q/2:155-157) .

Menurut al Quran, Allah memberikan potensi kepada kita untuk mampu memikul kesedihan dan melupakannya. Dalam surat at Taghabun disebutkanTidak satupun petaka yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah dan barang siapa yang beriman kepada Allah, niscaya Dia (Allah) akan memberi petunjuk kepada hatinya, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu (Q/64:11).

Allah Maha Sempurna, sementara nalar kita tidak sempurna. Adakalanya kehidupan dapat dipahami oleh nalar kita dan seringkali tidak. Kita pernah diributkan oleh lirik lagu yang mengatakan bahwa takdir itu kejam, padahal takdir Allah selalu baik untuk hamba-hambaNya. Persoalan kehidupan memang bukan semata-mata problem nalar, tetapi problem juga rasa, sebagai akibat dari keinginan kita untuk selalu mendapatkan yang terbaik untuk dirinya, keluarga kita atau diri kita saja hingga melupakan yang lain. Jika problemnya demikian maka yang mampu menanggulanginya adalah  ketaqwaan kita kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala, berperan besar dalam mencapai kebahagiaan yang hakiki, dunia dan akherat.

Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya. (QS Ath-Thalaq 4).

Wassalam,
agussyafii

Delapan Kado Terindah


Aneka kado ini tidak dijual di toko. Anda bisa menghadiahkannya setiap saat,dan tak perlu membeli ! Meski begitu, delapan macam kado ini adalah hadiah terindah dan tak ternilai bagi orang-orang yang Anda sayangi.

1. KEHADIRAN
Kehadiran orang yang dikasihi rasanya adalah kado yang tak ternilai harganya. Memang kita bisa juga hadir dihadapannya lewat surat, telepon, foto atau faks. Namun dengan berada disampingnya. Anda dan dia dapat berbagi perasaan, perhatian, dan kasih sayang secara lebih utuh dan intensif. Dengan demikian, kualitas kehadiran juga penting. Jadikan kehadiran Anda sebagai pembawa kebahagian.
Baca lebih lanjut


Suatu hari burung jatuh cinta pada mawar putih..
Burungpun berusaha mengungkapkan perasaannya kepada mawar putih…
Tapi mawar putih berkata “aku tidak akan pernah mencintai kamu..”
Burungpun tidak menyerah, setiap hari dia datang untuk bertemu mawar putih..
Akhirnya mawar putih berkata “aku bisa mencintai kamu, jika kamu dapat mengubah ku menjadi mawar merah…”
Baca lebih lanjut

Air Mata Ayah


By: agussyafii

Hari ini saya membuka email, hati saya terasa tersentak. Air mata mengalir tak kuasa untuk ditahan. Setiap baris kalimatnya saya baca. Kata-katanya menghunjam dihati bahkan mengoyak kelubuk yang paling dalam. Beliau menuturkan sebagai berikut.
Baca lebih lanjut


Sebuah cerita yang sangat mengharukan.. betapa Kasih Sayang dari seorang sahabat kecil ditunjukkan dengan sebuah empati tulus dan pengorbanan.
Istriku berkata kepada aku yang sedang baca koran, “Berapa lama lagi kamu baca koran itu? Tolong kamu ke sini dan bantu anak perempuanmu tersayang untuk makan”.
Aku taruh koran dan melihat anak perempuanku satu2nya, namanya NISA , tampak ketakutan air matanya mengalir. Di depannya ada semangkuk nasi goreng. Nisa anak yang cantik,pemberani dan termasuk pintar dalam usianya yang baru 6 tahun. Dia sangat tidak suka makan goreng ini. Papah dan mamahku masih kuno, mereka percaya sekali kalau makan nasi goreng papah ada “cooling effect”.
Aku mengambil mangkok dan berkata:
“Nisa sayang, demi ayah, maukah kamu makan nasi goreng ini? Kalau tidak, nanti ibumu akan teriak2 sama ayah”.
Baca lebih lanjut


(Smoga kita terhindar dari sikap ortu semacam itu…amin).
Sepasang suami isteri – seperti pasangan lain di kota-kota besar meninggalkan anak-anak diasuh pembantu rumah sewaktu bekerja. Anak tunggal pasangan ini, perempuan cantik berusia tiga setengah tahun. Sendirian ia di rumah dan kerap kali dibiarkan pembantunya karena sibuk bekerja di dapur. Bermainlah dia bersama ayun-ayunan di atas buaian yang dibeli ayahnya, ataupun memetik bunga dan lain-lain di halaman rumahnya.
Baca lebih lanjut